Dicari agen di seluruh Indonesia - For Fast Response : 0878 3039 6201 atau 0896 2010 1991 - Siap menerima order anda in syaaAllah

Menjaga Diri dari Kekikiran Jiwa

Menjaga Diri dari Kekikiran Jiwa

قال الله تعالي:

{ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ }

قال الشيخ عبد الرحمن بن ناصر السعدي رحمه الله تعالي:

ووقاية شح النفس، يشمل وقايتها الشح، في جميع ما أمر به،

فإنه إذا وقي العبد شح نفسه، سمحت نفسه بأوامر الله ورسوله، ففعلها طائعا منقادا، منشرحا بها صدره، وسمحت نفسه بترك ما نهى الله عنه، وإن كان محبوبا للنفس، تدعو إليه، وتطلع إليه، وسمحت نفسه ببذل الأموال في سبيل الله وابتغاء مرضاته، وبذلك يحصل الفلاح والفوز،

بخلاف من لم يوق شح نفسه، بل ابتلي بالشح بالخير، الذي هو أصل الشر ومادته،

Allah ta’ala berfirman:

{ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ }

“Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang-orang yang beruntung.”
[Al-Hasyr: 9]

Asy-Syaikh As-Sa’di rahimahullahu ta’ala berkata:

“Dipelihara dari kekikiran jiwa mencakup dijaganya jiwa itu dari kekikiran pada seluruh yang diperintahkan.

Seorang hamba manakala dijaga dari kekikiran jiwanya, maka dirinya akan bermurah hati untuk melaksanakan perintah-perintah Allah ta’ala dan Rasul-Nya.

Ia akan melakukannya dengan sepenuh ketaatan dan ketundukan serta dalam keadaan berlapang dada.

Jiwanya juga akan mudah meninggalkan larangan Allah ta’ala meskipun jiwanya menyukainya dan mengajak serta menoleh kepadanya.

Orang yang jiwanya dijaga dari kekikiran akan mudah mencurahkan harta di jalan Allah ta’ala dan untuk mencari ridha-Nya. Dengan demikian, ia akan mendapat keberuntungan.

Berbeda dengan orang yang tidak dijaga dirinya dari kebakhilan, bahkan diuji dengan kebakhilan terhadap kebaikan, yang merupakan pokok dari kejelekan.”

Taisirul Karimirrahman, hlm. 851 cet. Ar-Risalah

WhatsApp Al-Ukhuwwah


Category: 3. Untaian Nasihat